Beberapa Hal yang MABA Cari di Awal Perkuliahan

Header

header adsjavascript:void(0)

Beberapa Hal yang MABA Cari di Awal Perkuliahan

Kebanyakan orang takut akan yang namanya perubahan. Jangankan orang, monster pun pada lari kecepirit kalo power ranger berubah. Nah itu bisa dijadikan bahan refleksi bahwa perubahan memang seolah-olah mengejar kita, dan kita tak tahu apakah perubahan itu baik untuk kita, untuk lingkungan kita, keluarga kita, bahkan dunia. #Azek. Makanya jangan kebanyakan berubah-ubah, ntar kalo dikirain ngepet gimana? Kan kasihan, kasihan kalo sampe di hajar massa.



Beralih profesi dari Siswa ke Mahasiswa juga dapat golongkan sebagai perubahan tingkatan sosial dan derajat seseorang. Meskipun siswa itu tidak mengalami perubahan yang cukup signifikan si, namun tahap-demi-tahap harus dilewati agar siswa dapat berbaur dengan status yang disandangnya yaitu, sebagai seorang Mahasiswa.

Berubah yang dimaksud bukanlah berubah jenis kelamin, ataupun berubah watak kalo ketemu teman ini dan berubah lagi kalo ketemu teman itu (mukadua-kalilipat), kan kampret yang berubah kek gini. Orang yang kek gini bagusnya dikebiri tuh terus disimpan dimuseum, buat dijadiin sebagai bahan pembelajaran untuk para generasi selanjutnya. Biar generasi penerus bangsa gak ancur-ancur banget, kek nilai final lo kemarin.

Ketika telah mengalami yang namanya perubahan, pastilah kita akan beranjak dari hal lama ke hal yang baru, itulah perubahan. Yak, sama halnya Mahasiswa, pastilah ketika beranjak dari bangku sekolah ke bangku kuliah, dunia kampus akan terasa baru dibandingkan dunia sebelumnya. Maka dari itu, terkadang kita akan mencari-cari sesuatu yang dianggap penting demi kelangsungan hidup kedepannya. Segala cara pun dilalui, demi mendapatkan sang pujaan hati, kuberlari tanpa henti, meski anuku sudah dikebiri.

Nah untuk mengenal dunia baru, diawal perkuliahan pastinya para Mahasiswa Baru (MABA) bakal

Nyari Temen/Partner
Hidup itu susah. Susah nyari teman, susah nyari pacar, bahkan jodohpun gak segampang menjentikkan kelopak mata untuk mendapatkannya. Saking susahnya untuk dicari, bahkan gps nya abang Google pun gak bisa mendeteksi sinyal-sinyal jodoh yang melayang entah kemana. Makanya diawal perjalanan menempuh hidup baru, harusnya dibarengi bersama seorang partner.

Ini merupakan hal yang cukup lumrah, karena mahasiswa juga makhluk sosial. Sama seperti siswa, bedanya lo cari sendiri apanya. *apasi.

Namanya juga lingkungan baru, gak mungkinlah kita bisa lalui dengan tangan sendiri, pastinya kita juga butuh uluran tangan orang lain demi kelangsungan idup bersama. Kan ribet juga kalo jadi sosiopat, ntar laper siapa yang ngajakin makan? Entar pagi siapa yang nyuruh bangun? Entar mati siapa yang inget? Entar aja?

Nyari Gandengan (Gebetan)
kan gak enak juga kalo udah wisuda entar, gak ada yang gandeng, kan malu ih. Bisalah digandeng ama Mama, tapi plis deh kawan, ini orang, kita ama teman-teman semasa kuliah pada wisuda, bukan terima raport. Wisuda masih aja gak ngegandeng gebetan, gimana si. Kuliah dari semester satu ampe selesai, dari tugas kelompok ampe skripsi, masih aja gak laku-laku, apa si. Makanya penting saya ingatkan bahwa tatkala masih berstatus sebagai MABA, lo bisa memulai pencarian gebetan buat dijadiin pacar hingga tercapai prosesi lamaran sampe ketemu lagi di akad pernikahan, gitu.

Nyari Reputasi
Dunia baru merupakan moment yang paling epic untuk mencari lalu meningkatkan reputasi untuk diri sendiri. Iya, banyak tuh orang yang pengen diperhatiin. Coba deh lo perhatikan teman-teman yang idup disekitar lo, terkadang mereka melakukan sesuatu agar mereka ada yang merhatiin gitu, ya kan? Somekind like kode-kode gitu, yakan? Mungkin diwaktu tertentu lo juga biasa ngelakuin hal yang serupa. Misalnya lo abis karokean, lo pengen pamer nih ama temen yang lain, jadi lo sengaja deh jatuhin kartu membernya, yah biar orang-orang pada tahu gitu. Maka dari itu penting juga nih di awal-awal kuliah lo nyari reputasi biar orang-orang dalam kampus ngenal lo. Kan lucu kalo lo jalan kaki didepan gerbang kampus terus diusir ama satpamnya, disangkain manusia jadi-jadian. *ngomong apa si

maksudnya gini, dunia kampus tuh gak jauh beda ama dunia sekolah kemarin, ada yang ngetren ada yang dibully. Makanya mulai dari awal, lo baikin gih reputasi lo di kampus, biar idup lo bisa jadi makin berkesan.

Nyari Dosen
Kampus baru, pastilah juga bakal ada pengajar baru, namanya dosen bukan guru. Nah otomatiskan lo gak kenal nih Pak Kadir yang mana Ibu Jumaidah yang mana. Makanya di awal perkuliahan lo juga bakal nyari-nyari dosen tuh, untung kalo ketemu kalo salah orang gimana, kan malu.

Nyari Perhatian
Ini jiwa-jiwa manusia modern banget nih, suka nyari-nyari perhatian kesana kemari. Upload sana upload sini, update sana update sini. Semua sosial media di perbaharui tiap hari, biar terkenal dikampus, ujung-ujungnya kena cyberbullying, yang nge-bully adek kelasnya lagi, hadaw bikin malu aja.

Nyari Tempat Nongkrong
Ini cukup penting nih, dikala kosong melanda jam perkuliahan, lo pengen kemana? Nongkrong di kelas? Kalo kelasnya juga kosong gimana? Ke WC? Kalo WC nya juga kosong gimana? Pulang ke rumah? Ah gak asik mah. Makanya lo harus punya nih tempat nongkrong disaat berhadapan ama moment-moment kek gini.

Di awal perkuliahan lo bisa keliling mutarin tuh kampus, dari pintu gerbang ampe pintu belakang. Kan lumayan tuh sapa tau dapat pokemon. Lo cari dah spot-spot yang menurut lo ashoy geboy buat dijadiin tempat nongkrong, dan strategis. Tempat nongkrong yang strategis itu adalah tempat yang cukup rame yang hampir setiap menitnya ada cewek berbeda yang lewat. Itu.

Nyari Tempat Parkir
Pastilah di awal perkuliahan, lo belum tau tuh selut-belut lika-liku dan gerak-gerik dunia kampus. Apalagi kalo kampus lo itu cukup luas, cukup menampung lima generasi beruang kutub. Makanya lo harus pinter-pinter nih nyari tempat parkir yang aman damai sejahterah dan tentram sentosa. Karena gak semua tempat tuh bisa dijadiin tempat parkir, ingat jangan parkir sembarangan bahaya.

Ini penting nih, diawal perkuliahan lo pasti nyari-nyari tempat parkir yang strategis. Yang deket ama kantin, deket ama jurusan ato fakultasnya si gebetan, dan deket ama rumah. Yah kalo ada. Gimana coba kalo lo masuk kampus tapi parkirnya sembarangan? Kan gak etis gitu. Kalo Pak Satpamnya marah gimana, ban lo dicopot gimana? Pulangnya gimana? Kan ribet. Kek dikampus gue nih, lo parkir sembarangan = ban bocor, lo incer cewek sembarangan = ginjal bocor.

Nyari WC
Ini yang paling vital nih, *eh. Vital disini maksudnya penting dari segala yang terpenting. Iya WC merupakan hal paling dicari saat awal masuk kuliah.

Kan gak lucu kalo lo masuk WC, eh ternyata itu WC untuk dosen, dosennya dosen cewek lagi, lo kan cowok. Kan gak lucu kalo salah masuk WC gitu, tapi enak. *eh

Hidup itu sederhana, carilah apa yang kamu butuhkan, kalo jodoh belum dibutuhkan yah gak usah dicari dulu, entar kalo udah merasa butuh tuh jodoh lo cari ampe Madagaskar ato Texas. Jadi diawal-awal perkuliahan lo biasanya nyari apaan? Comment gih. Asal jangan nyari-nyari pokemon yak.

Post a Comment

1 Comments

  1. Anda Pemain Poker??
    Tak Perlu Ragu Lagi Hanya di Agen Poker WWW.IDOLAPOKER.COM
    Kartu Bagus , Menang Terus , Untung Terus
    Persentase kemenangan lbh tinggi
    Segera Daftar Dan Mainkan !! Rasakan Permainan Player vs Player
    6 Games Dalam 1 Website seperti

    ReplyDelete