Because of Durian and Rambutan #atEnrekang

Header

header adsjavascript:void(0)

Because of Durian and Rambutan #atEnrekang

Saat itu hari sabtu pagi, gue dibangunkan oleh alarm alam di luar sana. Yak, seekor ayam yang berkokok membangunkan gue dari alam barzah. Gue bangkit dari tidur, masih dalam keadaan setengah sadar, kayaknya gue mabok semalam, mabok paracetamol.

Gue mulai membuka mata lalu menatap indahnya langit yang kusam (langit-langit rumah). Tiba-tiba dari atas sana, suatu benda padat nan sedikit cair jatuh dari langit. Gue yang masih setengah sadar perlahan mulai menganalisa. Gue raba, gue cium, gue cicip dikit, dan gue mulai berpikir. "Ini kok hangat-hangat gini?". Karena penasaran, gue cicip lagi dikit. Argh! ternyata itu eeknya cicak dari dunia antah berantah. Anget-anget warna item-putih. Langsung terjun aja ke jidat gue gak bilang-bilang. Seakan akan jidat gue ini mirip closet bentuknya. Kayaknya sih gitu. Benar-benar awal yang buruk untuk jiwa yang cerah, tapi berhubung gue gak punya dendam ama kaum cicak, adanya cuma pada kaum kecoa, gue pun melupakan tindakan tidak senonohnya si cicak lalu beranjak dari tempat yang sakral itu ke tempat yang lebih suci, yak kamar mandi.

Seperti biasa, gue menemukan seekor kecoa di kamar mandi dalam keadaan berbaring terbalik tak berdaya. Ini merupakan salah satu trik terbaik si kecoa buat ngelabuin gue. Biar ditolongin gitu, makanya pura-pura mati. Kejadian seperti ini sudah tak lazim lagi sih, sudah lumrah di mata gue. Yang gue takutin tuh cuma disaat makhluk ini mengepak-ngepakkan sayap hitamnya terus terbang menerjang. Itu sangat mengerikan, sangat mengerikan. Karena kecoa terbang merupakan salah satu hal yang paling menakutkan di alam semesta ini setelah cewek PMS. Jadi waspadalah terhadap kecoa terbang, waspadalah! Gue lalu ngelanjutin aktivitas gue untuk siap-siap ke sekolah.

Abis mandi, gue lalu pakaian. Abis pakaian, gue lalu sarapan pagi. Abis sarapan, gue lalu ngaca, terlihat ada yang ganjil dalem idung gue, gue pun bergegas ke kamar mandi, gue lalu ngupil bentar, bersihin idung di kamar mandi. Biar performa ke sekolah jadi maksimal. Abis itu, baru gue berangkat ke sekolah, tak lupa pake celana. Soalnya gue khawatir kena begal, begal sekarang nyerang orang-orang yang gak pake celana. jadi gue gak boleh lupa pake celana. Bodo amat dah hubungannya apa, yang jelas gue harus pake celana.

Setibanya di sekolah, sekolah gue tercinta Madrasah Aliyah Negeri 2 Parepare, atau biasa disingkat MAN 2 Parepare, sekitar hampir pukul setengah delapan, gue lupa detailnya berapa. Sebut saja jam 07:27 WITA. Gue langsung masuk cepet-cepet nerobos kemacetan sekolah, meskipun jalur dalem sekolah gak macet, gue tetep terobos. Tiba-tiba aja, ada guru yang negur gue, pikiran gue sih seperti biasa, paling gue ditegur terus disuruh buat mungut sampah organik, sampah nonorganik, juga sampah masyarakat sekitar kompleks sekolah gara-gara telat dateng. Tapi, takdir berkata lain,,, ternyata gue salah kaprah.

"Hei, kamu!"
"Ehh,, saya pak?" Pasang muka lugu
"Kamu, Iya kamu.. sini dulu" Gaya Dodit
"Ke, kenapa Pak?"
"Itu.. dijidat kamu apa? Warna hitam-putih gitu?"

Hah? Dijidat gue? Warna hitam-putih? Apakah itu semacam tahi lalat yang membeku? Tunggu tunggu, jangan-jangan, itu tai yang tadi pagi, WTF! bekasnya masih gak ilang aja, ahh-Skip.

Oke, gue lalu lanjut jalan, menerobos lalu lintas sekolah untuk naik ke kelas. Rencananya sih gitu, pengen ke kelas. Tapi setelah gue inget-inget, ternyata hari sabtu pagi jam pertama itu gue belajar kimia, biasanya belajar di Lab IPA. Jadi niat ke kelas gue urungkan, berhubung kelas gue juga bau bangke, dah lama gak pernah disiram. Gue berlabuh di depan Lab IPA yang masih ke kunci. Berhubung Lab IPA itu letaknya bersebrangan, bahkan berdempetan dengan koperasi sekolah. Temen-temen pun biasanya makan dulu sambil nungguin Ibu Guru dateng. Gue ngintip ke dalem, ke dalem koperasi. Ternyata di dalem ada banyak pelajar liar yang lagi makan. Yak, mereka temen sekelas gue. Lagi pada makan, gue mah diem aja di depan Lab sambil duduk. Cuma bisa menunggu sebuah tawaran aja, soalnya gue lagi ngirit, nabung. Buat beli alat canggih pembasmi kecoa. Tadi juga gue udah sarapan di rumah, sarapannya capcay kecoa rebus. Yah gak papalah, asalkan perut terisi, dah.

Tak lama kemudian, sesosok makhluk dari dunia ghaib yang sekilas nampak seperti reincarnasi dari dewa Hanoman datang nyamperin gue. Yak, Si Halil, yaitu salah satu temen sekelas gue.

"Oi, besok jadi pergi? Ikutkan?" Nanya serius.

Gue baru inget, ternyata Halil udah dari kemaren-kemaren ngebujuk gue buat ikut travelingnya besok di Enrekang, kampungnya Ammi. Temen gue yang lain. Tapi dari kemaren-kemaren gue juga cuma bisa ngejawab, "Iya, nanti gue kabarin". Males soalnya.

"Hah? Besok apa?" Lagak bego, meskipun pada dasarnya emank bego si.
"Lah, ke Enrekang, makan-makan durian ama rambutan seger dari pohonnya langsung. Mumpung lagi musim"

Gue sih gak terlalu tertarik ama durian seger yang langsung diambil dari pohonnya. Gue mah lebih tertarik ama Demi Lovato dibanding dengan durian. Jadi kalimat persuasif kek gitu kayaknya gak ngaruh deh.

"Oh, yang itu. Gak tau nih jadi pa kagak" tampang gue seolah ngasih harapan.
"Yaelah, kapan lagi coba kita ke sana bareng ama temen sekelas? Ayolah yang pasti"
"Oke, oke nanti gue kabarin" gue langsung kabur ke wc.
"Yaudah janji ya, awas lo!"
"..."

Sebenernya gue males banget, karena hari minggu tuh merupakan hari suci gue, dimana gue ngelakuin aktivitas-aktivitas yang biasanya gak dilakuin  di hari-hari biasa. Kek nyuci-nyuci, jogging, ngevaksinin kecoa, nyariin kutu mama, nyabutin bulu ketek kakak, atau apalah yang jelas, kegiatannya khusus untuk hari minggu gitu. Makanya, gue gak terlalu exciting gitu untuk ikut traveling ke Enrekang, meskipun jaminannya itu duren ama rambutan seger langsung dari pohonnya. Biasa aja sih.

Guru kimia pun dateng, ngebuka kunci Lab, terus duduk ngabsen.
"Yang lain mana ini?"
"Masih makan kayaknya Bu, di sebelah" (dikoperasi maksudnya)
"Panggil, suruh cepet masuk"

Gue lalu keluar, terus masuk ke koperasi layaknya seorang polisi yang menggerebek gembel-gembel jalanan.

"Ehh, Ibu dah dateng tuh, masih pada makan aja, dari tadi juga."
"Ihh,, Ardi! Besok jadi kan? Kamu ikutkan, besok? Tiba-tiba Mita nanya ke gue soal planning besok.
"Yaelah, badan udah segede gentong gitu masih doyan aja makan, masuk sana belajar. Orang apa kuda nil sih?" Gue ngalihin pembicaraan
"Ihh,, santai ko!!"
Gue langsung kabur.

Mita merupakan salah satu temen gue yang mirip ama anak gajah afrika, iya salah satu. Karena gue punya tiga temen yang mirip ama anak gajah afrika, yang cocoknya maen sirkus. Orangnya gak terlalu gendut juga sih, tapi, ya,,, gitulah. Lebih cocok maen sirkus dia, dari pada maen cowok. Dia juga termasuk dari salah satu temen gue yang bersikeras mengajak dan membujuk agar gue biar mau ikut ke Enrekang besoknya. Tapi gue tetep males sih untuk pergi, berhubung gue lagi sibuk. Ehem.

Dalem Lab, gue duduk di depan ama si Halil. Seperti biasa, dia membawa buku yang cenderung berbanding terbalik dengan apa yang sebenarnya yang akan dipelajari. Seperti membawa buku matematika disaat belajar kimia, ataukah membawa buku fisika disaat belajar matematika.

Ketika ditanya,
"Kok bawa buku yang salah?"
dia cuman ngejawab
" Ini namanya, saking pinternya matematika, gue bawa buku fisika. Keren kan!?"

Gue lalu megang palanya erat-erat terus bacain surah Yaa-Sin 45 kali secara beruntun. Gue bilang, "Itu namanya overbriliant." Cangngo.

Abis belajar kimia, kita lalu naik ke kelas buat lanjut belajar Bahasa Inggeris. Beberapa temen di kelas lagi ngebahas soal besok. Mereka ngebahas siapa aja yang mau ikut. Tapi gue diem aja, gak mau terlibat dalem conversation itu. Males.

Tapi saat istirahat, gue berpapasan Ammi, yang merupakan mandor untuk perjalanan temen-temen besok ke Enrekang. Jelas, karena emank dia sih yang ngajakin kita semua. Jelas, karena itu emank kampungnya dia sih. Jelas, karena tujuan kita ke sana memang hanya untuk duriannya dia sih.

Seperti halnya temen-temen yang lain, Ammi juga berusaha keras ngebujuk gue agar gue mau ikut traveling besok ke kampungnya. Sebenernya gue gak ada niat sama sekali untuk pergi, tapi gak tau kenapa ya, kalo cewek yang ngajakin tuh, rasanya beda. Kita sebagai cowok gak tau kenapa langsung tunduk dan patuh aja layaknya pembantu ama majikan di sinetron-sinetron gitu, langsung nge-Iya-in.

"Ardi, besok kamu ikut kan?" nadanya berusaha ngebujuk gue
"Aduh, kayaknya gue gak ikut deh, lagi sibuk soalnya." tepatnya sok sibuk
"Tapi, aku gak ada yang nemenin, yang lain udah punya boncengan, aku gak ada. Masa naik mobil sendiri. Ayolah kamu ikutan juga, yah."

Entah mengapa gue selalu aja merasa iba ngedenger suara cewek yang memohon ke gue, entah secara langsung maupun tidak. Gue selalu aja merasa iba, kasihan gitu. Beda aja gitu rasanya, gak tau kenapa, gue sebagai cowok sejati tunduk dan patuh aja gitu, nge-Iya-in. Lagi dan lagi.

"Ya,, Iya deh gue ikut, emank rencananya mau ngapain sih? Ke Enrekang mau ngapain ? Mau makan durian aja gitu? Terus pulang? Pulangnya kapan? Malem? Atau mau bermalam ya? Bermalamnya dimana? Emank muat? Nasi bungkus brapaan? Pedes gak?"
"Aduh, kamu nanya mulu kek hansip, kita cuma mau jalan-jalan, terus pulangnya sore kalo bisa, gak mungkinlah bermalam, kan hari senin sekolah."
"Oke deh, besok pagi gue kesini, kirim message aja, kalo udah siap berangkat."
"Iya, sip"

Pada akhirnya gue nyetujuin tawaran yang sama sekali gak mau gue setujuin pada awalnya. Apalah. Rencana gue buat ngevaksinin kecoa pada hari minggu pun terpaksa diulur dulu ampe natal tiba, sampe gue punya alat pembasminya. Sapa tau nanti sinterkelas ngasih gue itu, kan? sapa tau.

Pulang sekolah, lagi-lagi Mita nyamperin gue

"Ardi!!" sapa Mita ke gue
"Apa?" dalem hati: paling mau nanya lagi soal planning besok
"Anterin gue donk."
"Kemana? Kemana? Kemana...??" Pake nada alamat palsu
"Di warung goyang lidah, deket rumah kamu."
"Warung Goyang Lidah? Mending Warung Goyang Dumang, lebih nikmat kayaknya."
"Ihh, emanknya ada?"
"Adalah, nanti gue yang buat, sekali makan, sekali goyang dumang. Mau ngapain sih ke warung?"
"Mau makanlah, masa ngamen."
"Oh,, makan. Terus gue gak diajak, gitu?"
"Yaudah, Lailah ama Abel udah duluan tuh."
"Terus kamu ditinggal? Sendiri? Cup cup cup.. Kasihan. Tapi gue gak laper sih sebenernya, jadi gue anterin aja ya, panas juga, gerah gue, haus." Gue lalu lewat depan penjual es kelapa.
"Yaudah, anterin gue aja"

Hadeh, dia gak ngerti maksud terselubung gue deh, jadi terpaksa gue langsung to the point aja.

"Kalo gitu beliin es kelapa ya." Langsung singgah aja
"Yaudah, rasa apa?"
"Rasa moccacino cincau pake susu, terus di taburin sedikit meses ama keju di atasnya, di bawahnya diisiin cokelat panas ya, dan sedikit tambahan alpukat. Esnya juga jangan banyak-banyak, soalnya gue lagi batuk-batuk." ohok-ohok.
"Cepetlah, rasa gula merah apa sirup?"
"Ya,, gula merah aja dah."

Disela-sela moment menunggu-es-kelapa-rasa-gula-merah itu. Tiba-tiba Mita nanya lagi ke gue soal planning anak-anak besok ke Enrekang.

"Ardi, kamu jadi ikut kan besok?"
"Iya, jadi sih, tapi gue gak ada duit buat beli bensin."
"Iya, nanti aku beliin, tapi ikut yah"
"Iya-iya gue ikut kok."

Gue sih gak tau, kenapa sih gue dipaksa-paksa sampe pengen ikut? Seakan-akan gue ini penangkal maut, semacam jimat keberuntungan gitu dalam perjalanan. Mungkin karena itu, makanya mereka pengen banget kalo gue ikut. Biar mereka bisa jauh dari musibah dan marabahaya dan malapetaka.

"Kamu boncengan ma Halil kan?"
"Ahh, enggak. Gue janjinya ama Ammi besok, tapi ama kamu sih juga gak papa."
"Gue besok bareng ama Lailah. Besok ya, jangan boong, jangan telat."

Ya, meskipun sifat dasar seorang cowok itu tukang bohong, tapi kali ini gue serius bakal join, bukan PHP. Gue ikut, ya,, because of duren and rambutan. Kapan lagi coba? Musim rambutan juga gak jelas, gak setiap hari ada. Jadi ini kesempatan emas. Yey.

"Nih, es kelapanya."
"Lah? Tadi kan gue pesen rasa mocca, taburin..."
"Ihhh, udah ah. Aku laper ini, cepet."
"Yee, badan udah gede gitu masih doyan aja laper, gimana sih."

Mita merupakan salah satu temen gue yang tinggal di asrama, yak tepatnya di kompleks sekolah. Makanya dia sering keluar ama Abel, teman sekamarnya di asrama untuk nyari makanan kek babi liar. Set, gue ama Mita udah sampe di Warung Goyang Lidah, si Lailah ama Abel juga udah ada di sana nungguin.

"Yaudah gue pulang dulu, hati-hati ya. Jangan lupa cuci tangan sebelu makan, cuci kaki sebelum tidur. Jangan kebalik."
 "Nanti, anterin pulang yah abis ini."
"Iya, apa sih yang gak ada untukmu."
"Nanti terus aja ke sekolah, kan mau latihan upacara bendera buat hari senin nanti."
"Iya, sebut aja namaku 3 kali, tuh rumah gue deket, dahh ah."

Gue pun pulang, makan bentar-buang aer-nonton-terus tidur. Tak lama kemudian, ada message dari HP,,,

Mita

Ardi, ayo ke sekolah..

Gue lalu bergegas keluar, gue dah tau kalo itu si trio chimera. Lailah, Abel, ama Mita. Gue keluar, terus duduk-skip. 

Sebenernya anak-anak ada janji ngumpul di sekolah sore ini, mau latihan upacara. Soalnya giliran kelas kita yang punya tugas di hari senin nanti. Abis ke rumahnya Lailah, kita lalu lanjut ke sekolah.

Sesampainya di sekolah, gak ada aroma orang-orang, yang ada cuma aroma berang-berang. Padahal waktu telah menunjukkan pukul 17.00 WITA.

"Lah, katanya mau latihan, tapi pada gak dateng. Gimana si." Nada gue sok kesel.
"Ya, paling nanti dateng juga. Tungguin aja dulu." Mita nenangin, kek nenangin orang yang lagi di ruqyah.
"Ah, mending gue pulang ada urusan lain, gue duluan ya."
"Yaudah, besok jangan lupa bangun pagi, jangan telat, jam delapan udah kumpul. Berangkat jam sembilan. Kalo telat, kita tinggalin"

...

Keesokan harinya, hari Minggu 1 Maret 2015,  gue bangun tepat pukul 08.00. Waduh gawat, janjinya kumpul jam segini, gue baru bangunnya jam segini. Padahal masih banyak hal lain yang pengen gue kerjain dulu. Mulai dari nyuci sampe memberi makan kecoa piaraan gue, kecoa piaraan gue juga ada banyak. Ada 247 ekor kayaknya, kan repot. Terus waktu yang tersisa hanya sekitar satu jam. Buset dah, sepatu, tas, ama 4 pasang kaos kaki bolong belum kecuci juga. Terpaksa gue bergegas ngambil barang-barang gue yang udah mengalami pelapukan dini tersebut terus gue cuci satu-satu. Nyuci perlengkapan sekolah cukup ngambil banyak waktu, sekitar pukul 08.45, baru beres semua kerjaan hari minggu gue. Guepun langsung masuk kamar mandi, mandi, buang air, bersemedi, terus mandi lagi. Tak lupa buang aer. Entah kenapa, gue merasa hebat hari itu, akhirnya gue bisa mandi hanya menghabiskan waktu sekitar 10 menit. Biasanya bisa makan waktu setengah jam.

Abis mandi gue cepet bongkar lemari, ambil baju, jaket, tak lupa bawa seperangkat alat shalat di bayar tunai. Buat jaga-jaga aja, sapa tau ada begal. Gue lalu cepet-cepet pakaian, terus cabut keluar. Gue cuma dikasih duit 20rebu dari tante gue. Iya 20rebu, paling buat bensin doank itu mah, pulang-balik.

Di perjalanan kesekolah, tepat pukul 09.00. Gue ngelihat jalan masih sepi aja, sesepi jiwaku yang menanti akan hadirnya cintamu. #Azek.

Setibanya di sekolah, temen-temen udah pada siap-siap berangkat, Ammi dari gerbang sekolah langsung girang ngeliat gue, seakan-akan tampang gue mirip ama tahanan yang kabur dari penjara.

"Ardii!!" Teriak Ammi, seakan-akan gue ini tukang bubur naik delman yang kebetulan lewat.
"Iya, cepet-cepet nih, takut ketinggalan."
"Tar dulu ya, tungguin Abel."
"Emank kemana?"
"Ke rumahnya Beddu, minjem Helm, buat gue."

Kita lalu berangkat, nungguin Abel di pinggir jalan dulu, depan Indomaret. Situasi udah mulai rame aja nih di jalan, udah mulai banyak kendaraan lalu-lalang kesana kemari. Gue lalu spekulasi, pura-pura laper.

"Aduh, gue belum makan nih, tadi kesini buru-buru banget, mandi aja buru-buru gue." Spekulasi
"Tuh ada Indomaret, yuk" Mita nawarin

Yaudah, gue Iya-in aja. Gue mah gak pernah merasa ngerepotin, karena gue kan orangnya juga juga baik hati dan tidak sombong, maka pantaslah orang-orang yang deket ama gue juga balik ngebaikin gue.

Tak lama kemudian, Abel terlihat dari kejauhan nentengin helm, nampak terlihat seperti nenek gayung, tapi ditangannya bukan gayung, tapi helm. Mungkin lebih tepatnya bisa dipanggil nenek helm.

Setelah semuanya udah pada ngumpul, jumlah kamipun udah genap 15 orang, eh ganjil. 8 cowok, 7 cewek, 8 motor. Kamipun mulai bersiap memulai petualangan. Gue ngambil masker dari tas, terus bagiin ke temen yang lain. Semuanya dah siap, semuanya pun siap berangkat.

"Ardi, bawa SIM kan?"
"Hah? Apa? SIM? Simpanan? Gue gak bawa, tenang aja gue gak bawa simpanan kok"
"Ihh, SIM.. itu, ah sudahlah, ayo berangkat yang lain dah pada duluan tuh"
"Yaudah, doa dulu baru berangkat."
"Oke, sip"


Jadi jumlah kita itu ada 15 orang, gue kenalin nih satu-satu nih. Dari kiri ke kanan, terus kedepan dan pinggul digoyang. Azek.

Dari kiri yang make jilbab ungu itu namanya Darma, dipanggil Darma. Yang paling ujung itu. Ya.
Sampingnya itu Masrul. tapi ditangannya ada tato bertuliskan namanya dengan ejaan yang sedikit beda, tulisannya MASROEL.
Kalo yang megang rambutan itu namanya Halil. Yang pake sweater merah, gak tau malu emank dia, langsung nyambet-nyambet rambutan orang aja.
Terus cewek yang dibelakang itu mandor kita. Rasmiati a.s Ammi. Dia yang bersikeras ngajakin gue.
Yang jilbab cokelat itu namanya Mita, lebih suka dipanggil Boen sih. Sukarti Sasmita Boen, a.s Boen. Boen itu singkatan, yaudah gak penting gak usah di bahas.
Dan disebelahnya itu gue, yang biru-biru itu, yang lagi ngemil batu rambutan. Namanya Muhammad Ardiansyah, kalo siang di panggil Ardi, kalo malam dipanggil apa ya? Maling bisa, tukang begal bisa. *Ehh
Di ujung kanan jilbab Biru, namanya Nurlailah Hijriah. Disapa Lailah.
Ditengah itu dua sohib gue, Yang cowok-hitam Ahmad Muzakkir, terus yang cewek-pink Husnul Khotimah. Zakkir ama Husnul a.s Cunnu'
Yang pake helm itu orang gila, pengen tawuran kayaknya. Namanya Alfiyah Nur Annisa. Disapa Vio, atau Amrah.
Dua orang di depan itu gak penting, Eko ma Amin. Eko Ari Pratomo, dan Khaerul Amin. Dah.
Masih ada sih yang belum disebutin, Yusuf a.s Ucu' ama Hardianty a.s Abel (Anty Behel) ya nantilah..

Petualangan pun dimulai, tepat pukul 09.30 WITA kayaknya kalo gak salah, kita berangkat. 15 bocah dari Madrasah Aliyah Negeri 2 Parepare berangkat menyebrangi kota dan desa dari Parepare menuju Enrekang. Tujuannya cuma dua, demi durian segar dan rambutan segar. Lucu juga sih kalo kita nantinya kepergok lagi pesta duren, terus jadi Headline News di koran. "Belasan bocah ditangkap gara-gara pesta Duren". Lucu kan? Buakakakaak...

Saat yang lain udah berangkat duluan, gue baru sadar. Ternyata gue pake celana kebalik! Lalu gue bergegas cepet, ngejer yang lain. Gue ama Ammi berada pada posisi paling belakang, yang lain udah ilang aja dari pandangan mata. Jalanan juga udah mulai rame, pedagang batu akik udah pada nangkring di pinggir jalan, padahalkan masih pagi. Kan biasanya yang pagi-pagi itu para pedagang kebutuhan pokok, kek pedagang sayur, buah, dan lainnya. Lah ini? Malah dagang batu cincin, aneh emank negara ini. But Damn, I Love Indonesia.




Perjalan dari Parepare ke Enrekang cukup membuat pinggul pegel dan pantat jadi tepos. Kayaknya makan waktu kurang dari 3 jam. Di tengah perjalanan, saat gue mulai masuk di wilayah Enrekang. Gue baru nyadar kalo bensin gue udah sekarat, udah hampi sampe ajalnya. Gue lalu mulai mencari SPBU terdekat,

"Ammi, udah sekarat nih bensinnya. SPBU deket sini ada gak"
"Ada, tapi masih jauh"
"Lah, gue nanya yang deket, bukan yang jauh gimana si"
"Cuma itu satu-satunya yang deket, jalan aja. Paksain."
"Kasihan motor gue, masa dipaksa."

Setelah ketemu ama SPBU yang dari tadi dicariin gak ketemu-ketemu, gue langsung berasa lega. Seakan-akan dunia berenti sejenak, kerena akhirnya gue bisa ngebalikin celana gue yang kebalik. Kita berenti dipinggir jalan,

"Tunggu disini ya, mau isis bensin dulu, sekalian pipis juga."
"Yaudah, cepetan sana."
"Jangan tinggalin gue, awas lo."

SPBU yang gue samperin sedikit agak terlihat menyeramkan, sepi banget soalnya. Abis beli bensin, gue nanya ama abangnya,

"Ada wc gak bang?" Tanya gue gemeteran
"Tuh dibelakang dek." Jawabnya halus

Adegan ini sebenarnya cukup menegangkan, dimana seorang cowok gagah berani nan perkasa numpang pipis di SPBU yang sepi pengunjung pada siang hari yang terik, ceritanya lagi tegang. Gue mulai gak bisa nahan, kayaknya gue pipis celana, perlahan gue melangkah menuju Wcnya si abang. Tampang abangnya juga nyeremin banget. Penjaganya adatiga, ada yang tatoan, kumisnya pangjang, kira-kira mencapai 3 meter setengah. Yang satu gondrong, terus tinggi tegap, terus make cincin batu akik 37 biji di jari tangan, dan 33 biji di jari kaki. Yang satu lagi pake penjepit rambut, terus ngondek, sambil teriak, "Gulinraka' Ayah!!"-Skip

Abis pipis, tak lupa gue celana gue rapiin, terus balik.

"Pipisnya lama banget sih."
"Iya nih, keluar dua liter loh, sampe kebanjiran tadi dalem wc, sampe tumpeh-tumpeh gitu."
"Yaudah, sini aja dulu tungguin yang laen."
"Lah, bukannya tadi kita yang berangkatnya paling belakang? Kok pada ketinggal dibelakang?"
"Salah sendiri, sapa suruh cepet-cepet. tuh pada ketinggal kan."
"Yee, ini perjalanan masih jauh, tapi udah makan waktu lebih satu jam, sampenya kapan?"
"Ya gak papa, nanti pelan-pelan aja, biar bannya gak copot."
"Iya, bannya kempes, gara-gara kamu nih, kentut mulu dari tadi, abisin angin aja. Pantesan orang yang tadi dibelakang kita pada pingsan."
"Udah ah, diem."

Yang lainpun dateng, ngasih kabar gembira untuk kita semua, sekarang tuh ternyata gak hanya kulit manggis aja yang ada ekstraknya, biji manggis sekarang juga udah ada ekstraknya, dijadiin batu batu. Ya, semacam batu akik gitu. Buat cincin. Perjalananpun dilanjutkan, setengah jalan lagi. #Azek.

Sekitar kurang lebih 3 jam perjalanan, kamipun sampai ditujuan dengan selamat. Hanya ada satu hal yang gue keluhin selama perjalanan panjang ini, yaitu jalanannya. Yak, jalanan masuk di daerah kampungnya Ammi, sangat menyebalkan. Isinya cuma ada batu, kerikil, ama lubang, gak rata, kek muke lo. *Ehh. Rasanya tuh berasa lagi di Roller Coaster, ya natural Roller Coaster.

Sebelum ke rumah Ammi, Mita nawarin kita ke rumah neneknya yang kebetulan deket. Kita mampir dulu ke kebun rambutannya Mita, terus lanjut deh makan durian di rumah Ammi. Awalnya sih, respon gue biasa-biasa aja, rambutan doank mah banyak dijual. Tapi setelah sampai di sana, mata gue langsung berubah jadi batu rambutan. Gila, rambutan disana banyak banget, seger-seger lagi, Lembut nan gurih dan rasanya manis. Kayak kamu, iya kayak kamu.


Anak-anak langsung pada lari aja ngambil rambutan banyak-banyak, ada yang ngantongin, ada yang masukin ke dalem tas ampe tumpeh-tumpeh, ada juga yang metik terus dibalikin lagi. Iya sih, bener juga. Kan belum izin ama yang punya pohon, nanti kalo pemiliknya gak mau ngasih gimana? Kan repot balikinnya, tempelin lagi. Eh, yang jilbab pink di sebelah gue itu yang namanya Abel, singkatan dari Anty Behel. Keren yah, tapi di Absen namanya di tulis Hardianty. Kenalan gih.


Rambutan yang dipetik langsung dari pohonnya emank seger banget, berasa banget gitu, ampe keselek gue. Keselek batunya. Ehh, bijinya.

Oke, abis manjatin pohon rambutan ampe puas. Kita pamit, terus lanjut lagi ke rumah Ammi. Tujuan utama travel kami. Seperti yang telah diramalkan sekian ribu tahun yang lalu, kita lalu lanjut lagi pesta duren. Semua bergembira, menyambut pesta duren.

Saat itu, cuaca pengen banget ngajakin gue ribut. Dari cerah, langsung tiba-tiba berubah jadi agak sediit mendung. Awan-awan hitam mulai bermigrasi ke daerah itu, ke Enrekang. Waduh, gue mah lebih suka awan kinton, dari pada awan hitam. Kan lumayan pake buat jalan-jalan.

Tapi bodo amat dah, life goes on. Duren-dei-duren lanjut dibelah. Duren yang pertama, isinya manis dan lembut. Enak loh, meskipun porsi durennya agak minim, iya kecil gitu noh. Duren yang kedua, isinya gurih, tapi perih. Dagingnya dikit, tapi bijinya gede-gede. Bukan bukan, bukan biji yang itu, tapi biji durennya. Ya apalah, namanya juga lagi elah duren. Dan terakhir, duren yang ketiga, dibelah,, dan isinya... JUPE!! Anjir!! SAmpe tumpeh-tumpeh lagi, *eh* pokoknya seger deh durennya, bener-bener seger menggeleger, bahkan bijinya juga seger-seger, gede lagi, iya gede banget malah.

















Abis pesta duren, kita jalan-jalan keliling kota, hendak melihat-lihat keramaian yang ada, saya panggilkan becak kereta tak berkuda, Becak! Becak! Kok disini gak ada Becak? Kita jalan-jalan masuk ke dalam pelosok kampung, mencari batu akik. Awalnya kami cuma iseng-iseng tapi ternyata, kita gak dapet apa apa. Hebat sekali!

 Model by: Hardianty a.s Abel (Anthy Behel)
 Siswi MAN 2 Parepare, lebih akrab disapa Abel

Abis itu, kita lalu beranjak dari rumahnya si Ammi ke tempat yang gak penting. Kita masuk hutan, tapi gak ketemu. Makanya aku panggil Peta! Katakan lebih keras, PETA!!! Sekali lagi, PETA!!! Kita lalu berenti sejenak di jembatan gantung, ngeri sih lewatinnya, karena jembatannya ngegantung-gantung gitu. Ngeri kan? Iya kayak cinta kamu, yang masih kamu gantung-gantungkan. #Azek

Tur kami selanjutnya emank gak jelas sih, jadi Ammi nyaranin aja ke kita jalan-jalan ke jembatan gantung. Jembatan gantung itu keliatannya gak tinggi-tinggi amat, paling cuman 20 meter doank. Tapi goyangannya itu broh. Waduh mantap dah, jembatannya tuh ya bisa goyang terus ampe 23 jam non-stop, istirahatnya cuman 1 jam. Gila kan!? Goyang dribble aja, satu menit udah gak nahan gue mah, lah ini!? Bisa tahan  ampe 23 jam, Gila! #Prokprok


Di bawah jembatan, ada sungai yang mengalir. Namun di dlama jiwaku, ada cinta kasih dan sayangmu yang terus mengalir tanpa henti. #Azek

Di bawah jembatan ada beberapa penampakan yang terlihat mirip dengan wujud manusia (emank manusia sih). Tapi mereka ini, gak pake baju!!! Iya, ada anak-anak seumuran kami lah kayaknya lagi mandi di bawah jembatan, sekali lagi mereka, gak pek baju!!! Tapi pake celana kok mereka tenang aja itu cuman penampakan biasa.

Tapi di tengah perjalanan kami menyebrangin jembatan gantung itu, tiba-tiba aja ada penampakan Si Manis. Yak, bisa dibilang dia itu penunggu jembatan kali. 'Si Manis Jembatan Goyang'. Wuiihh, tuh Si Manis bisa goyang dumang gak tuh?



Tur kami selanjutnya itu ke Kebun raya. Kebun Raya merupakan salah satu tempat yang cukup sakral di Enrekang. Tempatnya luas dan tenang, biasanya sih dipake buat pacaran katanya. Jadi kita masuk menjelajah dan berkeliling di dalem. Tanpa disengaja kita mendapati dua orang yang sedang bermesraan di bawah terik sinar matahari pekat. 

Gue mah malu gitu, kalo di depan umum. Gue aja gak pernah berani bermesraan gitu di depan umum. Berdua-duaan,,, di taman,,, yang sepi,,, jauh dari pandangan warga sekitar,,, dalem keadaan cuaca yang sdikit mendung (hampir hujan, dikit lagi hujan).

Model By: Alfiyah Nur Annisa Amrah a.k.a Vio

Model By: Hardianty Bonchan Lakmus Dalla a.k.a Abel

Model By: Rasmiati a.k.a Ammi


Konsep penamaan tempat wisata ini membuat gue sedikit bertanya-tanya, namanya 'Kebun Raya' tapi kebun sama sekali gak ada loh, cuma ada taman doank. Mungkin alangkah lebih bijaknya jika pemerintah menggantinya menjadi 'Taman Raya' biar lebih efisien. Hah?





Capek seharian berkelana gak jelas, kaki pegel ehh motor juga malah ikutan pegel. Besok lah gue ajak ke tukang urut, spesialis motor injeksi. Tapi alhamdulillah guys, gue berhasil loh membawa pulang se-tas penuh rambutan. Wahahahah, seger-seger lagi. Semuanya berjalan lancar karena ada gue, penangkal maut.

Post a Comment

0 Comments