Tipe-tipe Guru Di Sekolah

Header

header adsjavascript:void(0)

Tipe-tipe Guru Di Sekolah

Guru merupakan makhluk sosial yang misterius. Katanya, guru itu pahlawan tanpa tanda jasa? Misterius bangetkan?! Katanya, guru itu orangtua kedua. Kok suka nyusahin muridnya sih? Misterius bangetkan?

Nah,  Jadi bener donk kata gue kalo guru itu adalah makhluk sosial yang misterius. Tapi di balik itu semua, masih banyak kok guru yang ber peri-kemanusiaan dan peri-keadilan. Seperti guru SMP gue, dia guru bahasa inggris. Kalo dia masuk paling di suruh nyatet doank, atau enggak kerja soal yang sama sekali gak ada rumit-rumitnya. Keren kan, guru gue itu. Terus nilai rapot kita dikasih 85 aja kalo rajin masuk. Kalo males dikit paling dapet 80 doank. Kalo rajin dan terlihat pinter. Meskipun aslinya gak pinter-pinter gitu, paling di kasih 90. Kecuali anaknya, anaknya guru itu maksudnya, paling di kasih 98. Biar greget. Itu guru yang berperi-kemanusiaan dan ber-peri keadilan kan? Yoi men.

Tapi jaman udah berkembang sob. Udah modern sekarang ini, ada mas google ama mbak wiki sekarang. Dia itu guru favorit gue. Masa gue nanya kardus itu apa. Ehh dia jawab sesuai dengan pernyataan yang tertera dia KBBI dan sesuai dengan EYD. Mantap deh pokoknya. Nanya apapun ke dia, dia tau semuanya. Mulai dari sejarah, sosial, math, art, ekonomi, sastra, ampe hal aneh seperti postingan di blog gue ini, dia tau semuanya. Keren abis dah pokoknya.

Gini maksud gue, kita sebagai makhluk yang berakal sehat bin kreatif. Harusnya gak nge-learn dari hal-hal yang dipelajari di sekolah aja. Kan ada banyak hal lain disekitar kita yang bisa kita pelajari melalui observasi. Seperti kecoa misalnya. Kenapa kecoa itu bau apeknya menyengat ampe ribuan kilometer? Yaa,, kan dia gak pernah mandi. Kok dia gak pernah mandi? Mereka kan udah hidup di jaman purba, makhluk-makhluk purba kan emank jarang mandi. Terus, apa alesannya gak mau mandi? Takut air dia mah, gak bisa berenang juga. Kasihan. Yaa,, begitulah. Ada banyak macem sih, tipe-tipe guru yang sering kita jumpai.


Guru Killer
Ya, dari namanya aja udah nyeremin. Tipe yang ini biasanya galak gitu, tegas dan disiplin. Kejam gitu. Ya, emank sedikit agak rusuh sih. Pagi-pagi, gak ada hujan gak ada badai, topan, ama tsunami. Langsung nyuruh-nyuruh aja untuk mungut sampah. Dari yang di dasar got, ampe di puncak atap. Telat dikit langsung kena hukum, kalo gak dijemur di WC, paling disuruh nyuci lapangan. Ehh, kebalik. Kalo gak disuruh nyuci WC yang baunya berasal dari dunia antah berantah, paling dijemur di lapangan seharian ampe ketek berbusa-busa. Yang paling parahnya tuh kalo gak ngerjain PR atau tugas.

Masih mending kalo cuman diusir dari kelas, satu mata pelajaran. Tapi kalo tipe guru kek gini udah meluap-luap, ampe rambutnya kebakar semua saking panasnya. Hal-hal ekstrim dan malu-maluin harus tetap lo lakuin untuk menjinakkannya. Misalnya naik-turun tangga lari-lari sambil treak, "Saya bego, saya malas, dan saya tolol". Ataukah disuruh nyuciin mobilnya ama kolor yang lagi lo pake sambil treak, "Saya tidak pernah mengerjakan tugas". Dan yang paling parahnya kalo lo disuruh keliling lapangan sambil buka baju lalu diputer-puter gitu kek pemain bola yang abis nyetak gol. Sambil treak, "#Akurapopo". Yahh, namanya juga guru killer. Kejam. Emank ada guru yang kek gini?

Guru Rajin
Tipe guru yang ini ciri khasnya rajin. Rajin banget. Masih pagi dia udah nangkring aja di kelas. Gak tau sih napa, mungkin gajinya dapet bonus kalo lebih cepat ngajar gitu ya.

Guru Bersahabat
Tipe ini biasanya suka ngasih pencerahan-pencerahan gitu. Siraman kalbu dan siraman rohani. Motivasi dan inspirasi. Kebijakan dan keadilan. Meskipun terkadang juga ngebosenin sih.

Guru Pelit Nilai
Guru tuh ada juga yang suka rese. Guru yang tipe ini biasanya gak terlalu suka ama gaya kehidupan yang modern. Dia ini sering membanggakan dirinya dengan manyangkut-pautkan segala hal yang bersifat modern dengan hal yang bersifat kuno. Yang paling sering tuh teknologi. Suka ngebanggain diri gitu, seakan-akan kalo dia ini adalah Thomas Alva Edison tapi versi religiusnya. Karena dia ini kadang suka ngasih pencerahan gitu.

"Ahh, kalian ini. Jaman udah modern, buat makalah aja gak bisa, gimana sih."
"Iya, tapi buat makalah kan gak segampang buat kacang. Bu!"
"Kalian tau, kita ini dulu, waktu jaman ibu masih sekolah. Meskipun HP, gadget, ama internet belum nongol di muka bumi ini. Tapi kita masih bisa selesaiin tugas tepat waktu, lah kalian. Udah di fasilitasi penuh masih aja gak bisa."
"Tapi ibu suruh buat 7 makalah, minimal 20 halaman, lengkap dengan index, daftar pustaka, ama referensi, dengan bahasa yang berbeda pula."
"Iya, gampangkan. Pake google translet aja gak perlu ribet."
"Iya gampang, tapi gak bisa selesai secepat ibu mau."
"Dua hari itu lama, dasar kalian ini, pengeluh."
"Lama gimana? Belum lagi uang jajan buat seminggu ini langsung abis ke pake buat nge-print."
"Ilmu itu, untuk meraihnya memang butuh pengorbanan."
"Lah, tapi.."
"Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, makanya contohi ibu."
"Kalo gak selesai atau salah gimana nih bu!"
"Hanya ada dua pilihan, lanjut sendiri dengan dengan nilai 60. Atau lanjut pake bantuan uang dengan nilai 85."
"Lah kok 60?! Saya kan rajin bu. Gak pernah absen, palagi bolos. Saya juga selalu kumpul tugas-tugas saya bu."
"Iya, tapi kalo tugas terakhir ini gak selesei atau salah, yaa paling cuman 60 doank nilai lo dalam raport."
"Tapi bu.."
"Ahh, gak ada alasan, semua sudah jelas."
"Halah,, tai-kampret-bangsat-keparat-sialan-berengsek-*%#&@*&$*#$@%*√π÷%*#......."
Yahh, licik gitu deh. Namanya juga orang pelit. Semua orang pelitkan licik, iya gak!?

Guru Disiplin
Tipe yang ini suka negur-negur. Pokoknya segala hal yang ada disekitarnya dia, harus bersifat disiplin. Ada murid yang bajunya keluar, disuruh masukin. Masukin kedalem celana, bukan lemari. Ada murid yang ngelanggar tata tertib, kek gak pake topi, dasi, atau kaos kaki. Ataukah sepatunya terlalu menawan. Sampe-sampe mukanya kalah tampan ama sepatunya. Ditegurin lagi. Gak ikut upacara, ditegurin lagi. Celana melorot, ditegurin lagi. Yah, namanya juga disiplin.

Guru Idola
Tipe yang satu ini kece, keren, nan cakep. Guru yang cewek. Kalo dia masih muda, menawan, rupawan, cantik, manis, imut, suara merdu-merdu fales ala Syahrini. Wajah berseri-seri ala Vicky Shu. Rambut lurus, lembut, dan halus ala Sandra Dewi. Mata merona ala Marissa Nasution. Bibir menggoda ala Maudy Ayunda. Pasti murid-murid pada ngiler kalo dia ini lagi ngajar. Kek guru SMP gue dulu, dia cantik banget. Wajah mulus putih nan halus ala Bunga Citra Lestari, bibir menggoda ala Arumni Bachsin, mata tajam ala Vannesa Angel, body ala Laudya Cintya Bella. Ditambah dia ini soleh, taat beribadah dan baik hati ala Asmirandah. Keren deh pokoknya. Tapi yang membuatnya jadi ganjil tuh cuman satu. Dia udah punya suami. Dua anak lagi. Halah.

Guru Pelawak
Ya, guru tipe ini disenangi banyak murid. Humoris gitu orangnya. Tapi menurut kacamata penerawangan gue, bukan cuma murid-murid doank yang suka tipe guru yang seperti ini, melainkan para teman-teman guru juga pada suka ma dia. Gak peduli lagi ngajar atau enggak, tetep aja suka ngelontarin joke-joke gitu. Bikin suasana jadi ceria deh pokoknya. Keren.

Guru Apatis
Jadi, bukan anak sekolahan aja loh yang suka ber-masabodoh. Maksudnya really really don't care gitu. Tipe guru yang ini suka ngambil keputusan sendiri. Siswanya dapet nilai 60. Disuruh remedi, tapi gak dateng-dateng. Yahh, who cares. Guru ini just say I.D.G.A.F.

Guru Teroris
Hati-hati, siapa tau guru lo itu teroris. Cepat, segera lo selidiki.

Guru emang banyak jenisnya, tapi mereka ini tetep merupakan makhluk yang misterius. Tapi, bagaimanapun sikap guru terhadap muridnya, kasar atau halus. Tetep aja tujuannya sama, yaitu... yahh gitu deh.

Post a Comment

10 Comments

  1. wah -_- rasanya ketika usai membaca, esensi 'guru' jadi terbang entah kemana..

    ReplyDelete
  2. guru orang tua kedua, ini bener-bener gak bisa gue terima. Mereka gak pernah ngasih sangu deh :v

    ReplyDelete
  3. ada juga namanya guru aneh, ngasih soal2 ke murid trs tiba2 di kerjakan sendiri di papan, abis gitu di baca-baca sendiri:') #inicurhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh! Curhatnya jangan dikotak komentar neng. Ama gue aja curhatnya. ;)

      Delete
  4. Karena guru juga manusia, hahaha :D tanpa guru, kita nggak sepinter ini.

    ReplyDelete
  5. Hampir dari yg disebutkan benar semua tp gue gapernah nemu guru teroris wkwkwkwk. :((

    ReplyDelete
  6. Ada satu guru yang belum ente tulis yaitu Guru CBSA (Catat Buku Sampai Abis)
    tipe guru ini sukanya catat terus sampai buku lho habis hhhhh.....

    ReplyDelete
  7. wah, kalau dibuat vlog bagus nih? :)

    ReplyDelete