Terjebak Dalam FriendZone

Header

header adsjavascript:void(0)

Terjebak Dalam FriendZone

Dalam lingkup pertemanan, kadang seseorang merasakan yang namanya jatuh cinta. Kata orang-orang sih ya, jatuh cinta itu berjuta rasanya loh. Iya, emank bener, berjuta rasanya. Mulai dari rasa asem, manis, pahit, kecut, ampe eneg malah. Di saat hati lagi berbunga-bunga, kesannya tuh kayak orang gila. Bawaannya suka senyum-senyum sendiri. Si doi nongol, senyum sendiri, si doi nengokin, senyum sendiri, si doi update status, senyum sendiri, bahkan kalo si doi kentut, bawaannya juga suka senyum sendiri. Aneh-aneh gitu deh tingkahnya.

Emank sih tingkahnya kayak orang gila, tapi itu menyehatkan loh. Senyum itu kan menyehatkan. Buktinya aja orang gila, masih tegar, bugar, dan sehat wal afiat keliling-keliling kompleks 24 jam non-stop. Itu karena mereka suka ketawa-ketiwi dan senyam-senyum sendiri. Makanya mereka kuat jalan kaki, ampe keliling dunia malah. Hal itulah yang membuat orang jatuh cinta dan orang gila itu sangat susah dibedain. Makanya, kalo ada temen lo yang tingkahnya mirip ama orang gila, jangan langsung diusir dianya, kasian. Apalagi ampe dilemparin batu. Mungkin dia ini lagi jatuh cinta, tenang aja dia bakal kembali waras lagi kok setelahnya.

Orang yang sedang jatuh cinta itu biasanya juga suka pencitraan-pencitraan gitu. Seperti "Cintaku padamu, bagaikan bola salju", ataukah "Karena separuh aku dirimu" dan juga "Aku ini hidup untukmu, dan matiku itu tanpamu". Ini sakral banget, hidup untukmu, mati tanpamu. Kok bisa gitu!? Bukan saudara, apalagi keluarga, tapi kok rela, ngorbanin jiwa raga untuk dia. Miris kan, Miris tingkat kronis.


Dalam dunia percintaan, ada metode-metode yang biasanya dilakukan orang untuk mendapatkan cinta sang pujaan hatinya. Ada yang minta dicomblanginlah ama si doi, ada yang PDKT dululah biar bisa kenal si doi lebih jauh, dan ada juga yang make mantra guna-gunanya mbah dukun untuk mendapatkan hatinya si doi. Tapi gimana kalo lo udah bersusah payah ngelakuin segala ritual keramat lo untuk deketin dan dapetin hatinya dia, ehh ternyata lo terjebak dalam FriendZone. Pada akhirnya dia ini hanya menganggap lo sebagai temannya doank, gak lebih, hanya sebatas teman saja dan akhirnya dia pacaran ama cowok lain. Beuhhh.. Ini rasanya sakit amat bro, gue tau sakit banget, lebih sakit dari saat lo sunnatan. Sakit deh pokoknya, lo tetep bakal gak sembuh-sembuh, meskipun lo keliling dunia buat nyari obatnya. Kayak gue ini.

Gue juga punya sepengggal kisah misteri saat gue masih duduk dibangku SMP. Gini, saat itu.. Hari sangat cerah tapi hati gue masih sepi. Sepi gara-gara gagal move-on dari mantan. Kita putus hubungan gara-gara sesuatu yang gak jelas gitu. Nah, ditengah-tengah proses move-on gue dari si dia. Gue merasakan getaran cinta bangkit dalam sel-sel prokariotik yang ada pada bagian dalam tubuh gue. Gue jatuh cinta pada pandangan pertama ama seorang cewek. Cinta pandangan pertama tuh terdengar agak sedikit sakral gitu. Ya aja, masa lo jatuh cinta ama orang yang kenalnya aja belum. Gak masuk akal gitu. Emanknya lo tau apa tentang diri dia? Siapa tau dia itu cowok yang nyamar jadi cewek. Bisa aja kan!? Tapi yang namanya cinta itu, gak bisa dilihat, tapi bisa dirasa. Ibarat orang buta gitu, makanya orang-orang suka bilang cinta itu tuli. Ehh, buta. Maksudnya, cinta itu buta, semacam tunanetra.

Tapi gue bener-bener jatuh cinta ama cewek ini pada pandangan pertama. Gue gak tau dia ini pake mantra guna-guna mbah dukun atau tidak, yang jelasnya gue jatuh cinta ma dia. Karena cinta, gue pun mulai PDKT ma dia, tapi gue juga agak malu-malu gitu ma dia. Iya, iya gue emank cemen banget, deketin cewek aja gak berani, gimana mau nembak coba. Tapi secara tekhnis emank harus gitu sih menurut gue, gue harus ngenal dia lebih jauh dulu. Kan ini cinta pada pandangan pertama, bukan cinta pada pacar pertama. Jadi, gue harus deketin dia perlahan tapi pasti.

Setelah gue udah mulai agak sedikit akrab dengan dia. Guepun udah punya skenario buat nembak dia. Namun tak lama kemudian, ada sebuah isu yang menyebar kalo dia ini udah pacaran ama seseorang. Guekan orang yang gak mudah ditipu gitu, jadi secara teoristis, gue gak percaya ama gosip-gosip yang beredar , guepun mencari kebenarannya lewat Google, dan kepastiannya di Wikipedia, trus stalking-stalking di Social Media 24 jam non-stop. Pada akhirnya gue nyesel bin nyesek. Ternyata si doi ini udah beneran punya cowok. Tapi  gue gak kenapa-napa, sebagai makhluk yang berjiwa tegar, gue gak sampe lompat jembatan kayak di film-film gitu. Kita ini tetep akrab kok sebagai temen. Dan dia juga suka gitu, ngajakin gue ngobrol. Dan dia bilang, kamu ini teman yang baik.


Ya, itu realita. Gue sebagai orang yang udah pernah terjebak dalam FriendZone, mau ngasih sedikit saran nih bagi kalian yang terjebak dalam FriendZone. Gini, kalo lo emank ngerasa udah terjebak dalam FriendZone. Saran gue cuman satu sob. Tetaplah lo jalanin hubungan lo ma dia sebagai teman, dan usahain lo itu dianggap asik ma dia, biar dia mau jadi sahabat lo. Nah jika dia emank mau jadi sahabat lo, lo tinggal tunggu aja tanggal mainnya sob. Dia lama-lama pasti bakal jatuh cinta juga ma lo, kalo lo orangnya emank asik gitu. Seperti kata Zigas, "Sahabat jadi Cinta". Lo percaya gak, kalo sahabat itu bisa berubah jadi cinta?

Post a Comment

0 Comments