Alasan Positif Anak Bolos

Header

header adsjavascript:void(0)

Alasan Positif Anak Bolos

Generasi-generasi muda sekarang tuh pengennya yang instant-instant mulu. Makan pengennya yang instant, sehat pengennya yang instant, dapet duit juga pengen yang instant. Makanya bawaannya suka males-malesan gitu. Pengen dapet duit tapi gak mau kerja keras. Emanknya lo bisa nyetak duit gitu, dirumah lo? Emanknya lo punya kebun yang isinya pohon duit gitu, yang bisa lo panen kalo lagi musimnya? Bangun bro, banguun. Jangan kebanyakan ngelamun, palagi ngelamunnya pake sabun, trus ampe muncrat-muncrat keluarin embun. Itukan mubazzir bro dalam islam. tau kan maksud gue apa!?
Remaja-remaja muda di Indonesia emank bawaannya suka males-malesan aja. Kalo belajar gak bisa semangat, kalo tawuran semangatnya meluap-luap tanpa sebab. Sebenarnya anak-anak mainstream ini cuman ngikut-ngikut doank ama temennya, mereka gak mikir sama sekali dalam jangka panjangnya, ntar kedepannya jadi kek gimana. Bisa dibilang kalo mereka ini merupakan korban. Iya korban, korban film barat. Mereka niruin gaya hidup orang barat, karena mereka nganggep itu keren. Anak muda sekarangkan pengen terlihat keren gitu, biar banyak yang naksir. Jadi bawaannya suka males-malesan mulu. Biar kelihatan keren gitu.

Tapi jujur aja sih, sebenernya gue juga kek gitu, pengennya yang instant-instant mulu. Bawaannya juga suka males-malesan. Kata guru gue, "Seandainya aja ada remot yang bisa ngendaliin makanan yang ada diatas meja, pasti anak-anak pada make tuh remot control, karena saking malesnya". Kalo dipikir-pikir, ide remot ngendaliin makannan ini gak efektif banget. Kok remot ngendaliin makanan sih? Itu kan bisa memicu kerusuhan. Coba aja deh lo bayangin gimana kalo ada remot yang bisa ngendaliin makanan. Pasti roti ama mie instant di MiniMarket pada abis semua dikendaliin ama remot ini. Ada-ada aja emank tuh guru gue. Guru-guru tuh emank sukanya kek gitu, suka konspirasi kemakmuran. Bikin kontroversi hati aja.
Ya, gue sebagai pelajar juga punya hobi yang sama ama kalian-kalian semua, yaitu bolos. Dirumah hobi gue maen game, selain maen game ya tidur. Itu aja sih. Tapi kalo disekolah, gue ganti hobi gue dari maen game jadi bolos. Bolos itu merupakan kegiatan EkstraKulikuler yang paling banyak diminati para pelajar setelah maen game, termasuk gue pribadi. Karena ikut kegiatan EkstraKulikuler olahraga itu udah terlalu mainstream. Sebagai pelajar yang terpelajar karena belajar, gue udah sedikit agak terbilang cukup profesional dalam hal ini. Wahh, wahh.. Emanknya gak pernah ketangkep gitu kalo bolos!? Gak pernah ketahuan gitu!? Ya pastinya, kalo gue bolos, pasti lolos.


Ada banyak faktor yang dapat membuat seorang pelajar untuk melakukan tindakan bolos. Bisa saja karena gak ngerjain PRnya yang udah numpuk selama satu musim, atau gak suka ama Mata Pelajaran yang sedang dimainin ama guru. Ataukah emank lagi males doank, gara-gara gagal Move-On dari mantannya yang gak rela dilepasin. Jadi drop deh mukanya. Halah, sok galau lo. Makanya, jadi cowok tuh harus tegar kek gue. kalo putus, ya putus aja, ribet amat. Hidup susah, jangan dibikin susah lagi. Nah, disisi lain.

Ada juga loh anak yang bolos sekolah, tapi ketahuan dan ketangkep ama gurunya. Kasian amat yak. Makanya, kalo mau bolos tuh kursus dulu, biar lo bisa pinter-pinter caranya biar gak ketangkep kalo lagi bolos. Anak yang profesional itu biasanya anak yang udah demen bolos sejak SD. Terus meningkat ngajakin temen-temennya buat bolos bareng di saat SMP. Terus makin meningkat lagi ngajakin bolos serentak ampe ngajak guru-gurunya juga pada masa SMA.

Anak yang bolos sekolah itu, biasanya nongkrong diwarnet ampe jam pulang. Trus kalo waktu pulang udah tiba, dia juga ikut pulang layaknya seorang pelajar yang dari sekolah dengan pakaian yang rapih bin bersih. Ada juga yang suka nongkrong di tempat nongkrongnya, terus maen judi, ngerokok, minum, ampe melakukan yang namanya seks bebas. Wihh, ini parah banget, lebih parah dari luka sang mantan. Gue mah gak gitu kalo bolos. Kalo bolos paling cuman maling mangga doank, terus dibagiin ama temen-temen lainnya yang ikut bolos. Tapi yang namanya prilaku menyimpang. Bolos itu prilaku menyimpang kan?! Nah, prilaku menyimpang itu pasti gak jauh dari yang namanya Negative Effect. Ehh, tapi jangan salah. Gue mengarungi hobi ini sejak kelas 2 SMP/SEDERAJAT, dan udah pensiun setelah kelas 2 SMA/SEDERAJAT. Dan menurut pandangan gue, perbuatan ini ada dampak positifnya loh. Apa aja?

  1. Biar bisa Refreshing
    Ini alesan gue yang paling pertama, buat refreshing. Gue gak tau tulisannya udah bener pa kagak, yang jelas orang-orang sukanya bilang gitu, refreshing. Kenapa refreshing? Karena lo tau kan, hari libur di Indonesia untuk pelajar tuh hanya hari minggu dan hari libur nasional doank. Tidak seperti USA, ada yang namanya libur musim panas. Dan tidak seperti di Finlandia, guru-guru disana tidak membebani siswa dengan PR. Di Indonesia juga guru-gurunya pada kurang kerjaannya. Masuk kelas, ngasih tugas, abis belajar, ngasih lagi PR. Lo pikir itu PR jaminan untuk pintar? Sebagian pelajar hanya menganggapnya sebagai beban semata. Kecuali kalo emank dia seorang pelajar yang sangat antusias gitu untuk belajar, ya paling tidak dia belajar juga donk dirumahnya biar gak dikasih PR. Kalo mau ngasih PR, sekali duakali aja. Jangan setiap pertemuan, itu membuat siswa jadi keblinger.
  2. Biar Gak Stres
    Kadang kita selalu ditekan ama guru, itu bisa membuat pelajar jadi stress loh. Makanya kalo ada siswa yang gak pernah ikut sekolah hari minggu, ya mungkin karena dia gak suka ama gurunya, atau mungkin emank gak ada niat untuk kesekolah. Kan hari minggu. Jadi kalo lagi males ama gurunya, ya sekali-kali bolos, biar lo gak stres. Itu aja.
  3. Nyari Duit
    Ini emank terlalu dramatis. Tapi ada juga loh yang kayak gini, ini gak terjadi didunia persinetronan aja. Tapi didunia nyata juga ada. Demi kelangsungan hidup keluarga dan dirinya, dia rela berkorban jiwa dan raga untuk nyari duit. Sungguh, sungguh, sungguh..
  4. Biar Dinikahin
    Keren nih. Definisinya orang ini udah gak sanggup sekolah lagi, dia udah pengen nikah. Mungkin karena hamil diluan, ataukah..

Nah, makanya kalo ada temen lo yang suka bolos. Jangan langsung di teriakin anak bandel. Mungkin aja dia itu gak suka ama salah satu guru killer yang ngajar disalah satu Mata Pelajaran di kelas, ataukah dia ini orangnya yang berbakti ama orang tua. Atau mungkin saja dia ini emank gak ada niat lagi untuk sekolah, mungkin mau nikah kali ya, jadi siap-siap aja barangkali dia lagi siapin segalanya untuk calon pendamping hidupnya.

Post a Comment

4 Comments

  1. benar benar penyesatan masal hahahahaaahaha masa disuruh membolos? hahahaaaa memboloslah sekali-kali :D

    http://fandhyachmadromadhon.blogspot.com/2014/02/mengenal-kampung-fiksi.html

    ReplyDelete
  2. Kalo soal nyari duit buat tambahan biaya sekolah sih gue bisa paham gimana rasanya :)

    ReplyDelete