#APSOML: SMP, Udah Mulai Gede

Header

header adsjavascript:void(0)

#APSOML: SMP, Udah Mulai Gede

Ada seorang Filusuf Indonesia, kalo gak salah namanya Raditya Dika. Dia mengemukakan sebuah teori, bahwasannya "Alay itu merupakan proses menuju kedewasaan". Nah, jadi menurut beliau skema manusia, dan mungkin makhluk hidup lainnya juga yang ada di Indonesia itu seperti ini..



Mulai dari Lahir - Bayi - Balita - Remaja - ALAY - baru deh bisa Dewasa. Jadi kalo lo orang Indonesia, lo harus nyentuh dulu masa keALAYan lo baru bisa lanjut ke masa Dewasa. Ya, seperti itulah teori yang dipaparkan bang Dika.

Jadi, ketika gue udah lulus SD, umur gue udah menginjak sekitar sebelas duabelasan. Menurut penelitian, masa pubertas pada umumnya berada pada tingkatan umur 15-16. Tapi menurut beberapa penelitian, seorang cewek lebih cepat menginjak masa pubertasnya dibandingkan cowok. Dan menurut beberapa penelitian lagi di Eropa mengemukakan bahwa, anak-anak dimasa modern apalagi yang cewek, mereka menginjak masa pubertasnya pada umur 12an. Yaa,, itu semua hanya menurut penilitian, gak tau benar pa kagak.

Setelah gue lulus dari SD, gue masih gak ada niat untuk langsung kerja. Apalagi jadi kuli, serem. Gue lanjutin sekolah gue ke SMP. Di SMP gue menyadari suatu hal, yaitu Dunia Memang Tak Selebar Daun Kelor. Di SMP gue lebih mengenal berbagai macam species manusia lebih banyak dibanding biasanya. Karakter temen-temen gue di SMP lebih Absurd dari temen gue yang dulu, dan juga lebih Asik dibandingkan temen-temen gue yang dulu. Mungkin temen-temen gue yang di SD dulu juga udah ngelupain gue, jadi mending gue berpaling aja ke lingkup sosial yang baru. Gue lanjut sekolah di SMPN 5 kota Parepare. Entah kenapa, entah mengapa. Anak-anak disekolah ini tuh lebih dominan memiliki kebandelan dan kenakalan pada karakter, sifat, dan kepribadian mereka. Mulai dari tukang judi, pemabuk, perokok, tukang berantem, tukang malak, tukang bakso, tukang somay, kuli, ampe ada juga yang suka kurang ajar, ngelawan guru-guru yang ada disekolah, kepseknya malah. Kerenkan!? Yoi..

Temen-temen gue di SMP tuh overactive banget. Saking overactivenya mereka ini belum minum udah mabuk duluan. Maksud gue, tingkah mereka ini konyol, absurd, gila, aneh, dan nyeleneh gitu. Tapi karena tingkah-tingkah mereka yang suka absurd-absurd gitu, itu membuat mereka memiliki ciri khasnya masing-masing. Ada banyak hal-hal absurd yang sering terjadi setiap harinya gara-gara tingkah konyol mereka. Mulai dari dikejar nenek-nenek tua dengan parang gara-gara nyolong jambunya yang tumbuh subur dipohon kesayangannya, ampe dikejar anjing gila gara-gara pipis sembarangan. Hal-hal bodoh yang dilakukan tuh emank asik banget, tapi resikonya juga harus tinggi banget. Bagaimanapun, berada diantara kaum-kaum kek gini tuh bagaikan setetes tinta yang menetes di tengah samudra. Mau gak mau, harus beradaptasi.

"Tapi sebandel apapun seseorang, atau senakal apapun seseorang, atau sejahat apapun seseorang. Pasti mereka tetep memiliki yang namanya hati. Hati nurani lebih tepatnya. Karena, sekasar apapun orang tua terhadap diri kita, pasti itu hanya untuk kebaikan diri kita sendiri" Aredhy.

Nah ngomongin soal masa-masa gue saat SMP. Gue ini sempet juga ngerasain yang namanya Love. Cinta pertama gue tuh, gue rasain saat gue duduk dibangku SMP. Meskipun gue belum akil balig, tapi gue tetep ngerasain yang namanya cinta, gak tau kenapa. Mungkin karena kakak-kakak gue udah punya pasangan hidupnya masing-masing. Jadi.. yaudahlah, lupain aja soal cinta.



Saat gue SMP kelas 3. Gue punya banyak temen deket, kami ini stick together. Semboyannya itu masuk bersama, keluar juga bareng. Kalo ngomongin soal masa-masa lalu yang dijalani selama 3 tahun itu, kayaknya gak bisa diceritain, lalu di expose begitu saja. Karna pasti ada banyak hal yang terjadi selama 3 tahun. Sehari aja pasti ada banyak kejadian yang mungkin sulit untuk dilupakan, gitukan logikanya!? Ada masa kejayaan, ada masa kemelaratan, ada masa kesedihan, ada juga masa kegembiraan. Tapi, temen yang sejati pasti selalu ada menemani kita. Dikala sulit maupun senang, disaat suka dan juga duka. Udah ah, gue gak mau bernostalgia mulu, takut depresi. Katanya ciri-ciri orang depresi itu adalah suka bernostalgia.

Jadi sebelum menikah pastikanlah calon kamu itu udah pas banget buat dampingin hidup lo. Karena kalo gak pas, kan repot. Yakan!?

Post a Comment

0 Comments