#APSOML: Masuk SD

Header

header adsjavascript:void(0)

#APSOML: Masuk SD

Setelah gue lulus UN TK, gue gak langsung kerja. Meskipun banyak perusahaan-perusahaan yang nawarin gue untuk kerja. Mulai dari tawaran buat dagang kue keliling kompleks, dagang somay keliling blok. Ada juga yang nawarin jadi tukang fotokopi ama tukang semir sepatu. Sampe job buat ngukir lambang bulan-bintang dipuncak monas. Namun, semuanya gue tolak abis-abisan.

Mau gimana lagi, gue sebagai anak yang berbakti terhadap orang tua lebih milih buat lanjut sekolah daripada kerja. Karena kalo dipikir-pikir, kayaknya gue masih butuh lebih banyak pengalaman lagi deh untuk hidup gue kedepannya. Walaupun banyak cewek-cewek cakep yang pernah ngelamar gue, gak percaya? Nih buktinya..


Namun semuanya gue tolak, gue lebih milih buat lanjutin sekolah gue dan akhirnya gue lanjut sekolah di SD Negeri 15 Parepare. Lo tau kota Pareparekan? Gak tau? Diatasnya kota makassar dikit. Coba cek di Atlas, cari dibagian Sulsel pasti nemu kota Parepare. Nah, disinilah gue, mencacah ilmu, mengasah bakat, di Sekolah Dasar. Gue gak tau kabarnya temen-temen gue yang kemaren sekarang gimana. Mungkin sebagian milih untuk kerja menafkahi keluarga, dengan dagang kue keliling kompleks. Ataukah mungkin ada juga yang lebih milih untuk membangun keluarga yang sakinah mawadah warohmah. Atau mungkin ada juga yang lebih milih untuk ngakhiri hidup, karena merasa hidup ini sangat berat untuk diterusin. Tapi gue tetep tegar, lanjutin lika-liku hidup yang gak menentu. Ayey!

Gue lanjutin sekolah di SDN 15 kota Parepare. Awal gue masuk sekolah, gue sama sekali gak kenal satupun anak yang sekelas ma gue. Ya jelaslah, namanya juga anak baru. Mau gak mau harus berteman ama yang baru juga donk. Tapi, untuk mengakrabkan diri ama mereka gak perlu waktu yang lama kok. Tidak seperti temen TK gue, temen-temen gue di SD tuh jauh lebih keren-keren. Ada yang gendut tapi gak kurus, dia bukan anak gendut mainstream yang suka blepotan kalo lagi makan. Ada yang matanya bulat, ya itu sih emank dari sononya bulat, emanknya mata segitiga gitu? Ataukah segiempat? Segilima, Segienam? Pastinya bulat donk.

Ada yang pendek sekaligus kecil, emank ini terdengar sangat kekurangan, tapi dibalik itu sosoknya cantik loh. Ada juga yang matanya sipit, gue suka kasian ma dia. Kalo saat proses pembelajaran berlangsung, dia ini bawaannya suka ngantuk gitu, gak tau deh napa. Ada juga yang rambutnya udah berguguran, masih muda udah keguguran gimana tuanya. Absurd-absurd gitu deh pokoknya. Yang keren dari temen-temen gue ini tuh adalah namanya. Namanya ini mirip nama artis, ehh, bukan mirip tapi persis nama artis. Ada Syahrul Gunawan. Namanya Syahrul Gunawan, tapi orang nya sungguh sangat menawan. Ciri-cirinya nih tembem, mata sipit, dan paling umum dia ini cowok. Ada Eko Patrio. Mukanya lebih mirip Tukul Arwana sih kalo di perhatiin, tapi namanya Eko Patrio. Dan juga ada Siti Nurhalizah. Beuuhh,, dia ini cakep broh, lebih cakep dari Siti Nurhalizah yang asli. Suaranya juga lebih merdu dari yang asli. Keren kan?!

Temen-temen gue ini orangnya baik-baik. Tapi gak semuanya enak diajakin bro-broan. Sebagian dari temen gue tuh rese, ada juga yang belagu, songong, ngeselin gitu tingkahnya. Rasanya pengen tabokin gitu palanya pake bambu runcing. Padahal gue kan anaknya anak yang baik-baik, dermawan, perhatian, tidak sombong, dan suka tolong-menolong. Kalo ada yang berminat bisa langsung mention aja Di Sini.. Gratis tanpa dipungut biaya pendaftaran.

Di samping dari itu, gue juga punya temen yang baik hati, jujur, tidak sombong, perhatian, dan dermawan. Nah, dan yang membuat gue semangat gitu untuk kesekolah karena cewek-cewek temen kelas gue tuh cantik-cantik, imut, lucu, dan manis gitu. Bikin suasana jadi terasa adem meskipun suhu udah melampaui batas normal. Di kelas, gue termasuk dalam kategori siswa yang berprestasi. Seingat gue, gue pernah dapet ranking 2, 3, dan 4 di sekolah. Kenapa gak pernah dapet ranking 1? Karena siswa yang pengen jadi ranking 1 di kelas udah terlalu mainstream.

Waktu demi waktupun berlalu. Gak terasa gue udah kelas 5 SD. Alhamdulillah, saat itu gue udah sunnat. Di sini, biasanya anak-anak udah sangat akrab dengan teman dan gurunya. Udah agak sedikit ngerti gitu arti kebersamaan. Namun, gak seperti keadaan sebelumnya, semenjak gue menapak ilmu di kelas 5. Prestasi gue di kelas semakin menurun, dan prilaku gue juga agak sedikit mulai menyimpang dari sebelumnya. Ini mungkin karena pergaulan yang bebas yang tak terbatas. Temen-temen gue mungkin menjadi faktor utamanya.

Di sekolah gue punya beberapa teman deket. Ada satu yang sangat bandel, namanya Rahim. Dia ini anaknya Adventure Boy. Kuat, kulit sawo matang, dan berjiwa penjelajah. Keren kan? Kesannya kek Dora gitu, tapi ini versi cowoknya, Dora kan cewek. Temen gue ini jago banget, badannya emank kekar. Saking jagonya nih ya. Pernah kejadian suatu ketika gue jalan-jalan ma dia dipinggir pantai, kita rencananya mau nangkep ikan gitu. Tapi tak lama kemudian, ada seekor kepiting sebesar telapak tangan anak kecil muncul dari sebuah lubang. Temen gue ini pun beraksi. Dia ngejar kepiting ini, sekitar 4 jam mereka saling kejar-kejaran. Setelah ketangkep, bukannya dia masak atau rebus nih ya. Melainkan dia menciumnya. Dia nyium sikepiting ini, gue gak tau kepiting ini betina apa jantan yang jelasnya dia menciumnya dengan penuh hasrat. Apa yang terjadi? Itu kepiting, sekarat men. Tak lama kemudian mati. Lo bisa bayangin, gimana kalo temen gue ini punya cewek, terus dia cium ceweknya ditengah malam buta. Bisa-bisa yang dateng bukan kuntilanak, melainkan ambulans.

Temen-temen SD gue emank keren-keren, kita masuk bersama dan keluar bersama. Setelah gue kelas 6 SD. Gue ama temen-temen gue ikut UN. Alhamdulillah, semuanya lulus dengan nilai yang cukup memuaskan. Kitapun berpisah, perpisahan itu merupakan momen yang sangat dilematis. Ya,, gak tau kenapa, yang jelasnya bikin terharu gitu.

Post a Comment

0 Comments