Hal-Hal Yang Membuat Lo Mati Keren

Header

header adsjavascript:void(0)

Hal-Hal Yang Membuat Lo Mati Keren

Sebelum mati orang-orang biasanya memiliki permintaan atau permohonan ataukah keinginan untuk dikabulkan menjelang ajalnya. Kalo dikabulin sih matinya terkesan keren gitu, tapi kalo enggak!? Matinya terasa biasa-biasa aja ya. Nah, biasanya nih hal-hal yang diinginkan tuh agak lumayan sulit untuk dikabulin. Ada yang minta dinikahin dululah ama gebetannya sebelum mati, ada yang minta tanda tangan ama foto barenglah ama idolanya. Ini sakral banget, udah sekarat kok minta foto ama tanda tangannya Nabilah JKT48 sih!? Mau dibawa mati gitu, buat pamer ama mayat-mayat laen dikuburan!? Sekalian gih minta FollBack ma dia, biar lo terlihat agak semakin keren gitu.


Jika hal-hal yang diinginkannya itu terkabul saat detik-detik terakhir menjelang ajalnya. Mati lo rasanya nampak keren gitu. Iya, coba lo bayangin. Keinginan lo terpenuhi, terus mati. Efeknya itu bisa membuat lo mati dalam keadaan Keep Smile. Buihh.. Keren bro! Mantab deh! Eitss, tapi tenang aja. Disini gue pengen berbagi. Sebagai orang dermawan dan baik hati. Jika lo ingin terlihat mati dalam keadaan keren, lo hanya perlu melakukan hal-hal berikut ini.

Mati Demi Cinta
Nah, Mati Demi Cinta. Yak! Lo gak perlu mati Hipotermia ala Leonardo DiCaprio saat memerankan sosok asli Jack Downson dalam adegan Titanic nya. Disini yang perlu lo lakuin hanyalah rela berkorban Demi Cinta. Bahkan dengan nyawa sekalipun untuk orang yang kamu cintai. Yaa.. Meskipun lo gakpunyapacar Jomblo sih. Contoh sederhananya aja nih ya. Lo punya pacar ni. Ini contoh doank, kalo lo gak punya, ya gakpapa. Imajinasiin aja lo punya pacar, pacar lo ini Tunanetra.
Suatu ketika ia berjalan diatas rel kereta, dan dari kejauhan terlihat sebuah kendaraan panjang melesat dengan kecepatan penuh. Nah, dengan jiwa kesatria yang kamu miliki. Kamu pun secara responsif melakukan aksi heroik untuk menolong sang kekasih. Kamupun menggantikan posisinya sebagai calon orang yang akan tertabrak kereta. Dan tibalah waktunya, lo  mati ketabrak kereta, dan lo merasa keren gitu. Karena lo mati demi cinta. Berarti berhasil donk? Ehh, tapikan direl kereta itu biasanya situasi suka sepi, gak rame-rame gitu. Dan yang membuatnya lebih parah lagi, cewek lo itukan Tunanetra ya!? Jadi dia gak tau donk, yang nolongin dia alias nyelamatin dia dari tabrakan kereta itu siapa. Tapi gakpapalah, namanya juga usaha.
 

Mati Sebagai Artis
Kalo yang ini bisa gue jamin keberhasilannya, gak bakal gagal deh. Lo liat aja sendiri di Indonesia, kalo ada seorang artis yang mati. Beuhh.. gak bisa dibilang lagi, dari artis seLevel Agnes ampe Setingkat Ria Enes. Pasti pada dateng ke acara Pernikahan Pemakaman lo. Tapi lo harus perhatiin juga tangisan-tangisan mereka saat pemakaman lo. Karena merekakan aktor, jadi bisa aja bawaannya ikut skrip mulu, jadi hati-hati aja jangan sampe lo jadi hantu gentayangan karenanya.
Nah, berarti berhasil donk? Ehh, tapi gimana kalo skenario kematiannya kek gini. Lo adalah seorang artis yang cukup terkenal berskala nasional. Nah, ceritanya lo lagi jalan-jalan keluar negeri gitu sendirian. Tapi, seseorang menculik lo yang ternyata dia seorang temen SMA lo yang pernah lo tolak mentah-mentah cintanya 8 kali. Kamupun masuk dalam daftar korban mutilasi, dan Innalillahi. Tapi gakpapalah, namanya juga usaha.

Berbohong Pada Khalayak Ramai
Yang ini sih gampang. Lo gak perlu berkorban demi cinta atau Upload Video gila lo di Youtube demi jadi artis. Disini lo harus punya modal keberanian dan pahala yang cukup untuk melakukannya. Tapi ini sebenarnya juga memerlukan skill aktor. Yaitu berbohong dan berakting.
Nah, Adegannya ini terbilang cukup mudah. Begini, disaat lo udah merasa nafas lo itu tinggal sekali-duakali hisap lagi, lo hanya perlu mengatakan kepada semua orang yang melihat lo seperti ini, "Aku meninggalkan Emas batangan 2 kilo ku di..." lalu mati. Lo juga bisa ganti kalimatnya dengan 4 mobil lamborghini, atau 800 juta dollar, atau apalah yang menurutmu bisa membuat orang terkagum-kagum mendengarnya. Tapi gue sebagai orang yang sedikit agak bijaksana, mengingatkan kepada anda bahwasannya, "BOHONG ITU DOSA". Sekian.


Mati Ala Film Final Destination
Iya, ini emang terdengar sedikit agak Ekstrim sih, tapi yang ekstrim-ekstrim itu biasanya dianggap keren oleh banyak orang loh. Kerennya dimana? Begini, dalam prisonerkan ada sebuah budaya gitu. Budayanya gini, orang-orang yang baru masuk biasanya suka ditanyain, "Kok lo bisa masuk penjara bro? Tindak kriminal lo apaan?".
Setidaknya seperti itu, gue gak tau juga sih itu budaya emang ada pa kagak, tapi menurut isu yang beredar, ya gitu deh. Nah, kemungkinan yang gue pikirkan. Mungkin kalo kita mati, kita juga bakal ditanyain mayat-mayat sekitar "Kok lo bisa mati bro? Sebabnya apa?". Kan gak keren kalo jawabnya Mati ketabrak odong-odong, atau mati kelelep di Dufan gara-gara gak bisa berenang, atau mati bunuh diri karena mantan gak mau balikan. Kan gak keren amat, bisa-bisa mayat-mayat sekitar lo ngakak guling-guling ampe keluar kuburan gara-gara denger cerita lo.
Makanya, mati ala film Final Destination dong biar terkesan keren. Mati kebelah tiga bagian, mati terbakar api yang membara, mati terlempar keluar dari pesawat, roller coaster, atau becak. Asalkan mati lo kelihatan sadis bro, kalo bisa lebih sadis dari film Final Destination, pasti orang-orang pada tepuk tangan saking terkesannya.

Post a Comment

4 Comments

  1. kalau saya pilih mati demi cinta dan mati demi agama aja deh :D lebih keren soalnya. kalau mati demi artis idola duh sampek segitunya ngefans sama mereka :D

    nice post

    ReplyDelete
  2. Point terakhir itu paling berkesan hahaha...

    ReplyDelete
  3. Mati yang keren itu hanyalah mati syahid, yang akhirnya akan masuk ke dalam syurga. #weiss #aimankeren

    ReplyDelete